Tuesday, 3 September 2013

Minyak & Kad Kredit


Assalamualaikum w.b.t


Kenaikan harga minyak petrol Ron 95 dan minyak Diesel sebanyak 20 sen mulai jam 12.01 tengah malam ini (3/9/13).


Itu kenyataan yang jadi isu hangat di setiap status Facebook warganegara Malaysia hari ni, warganegara lain aku tak pasti sebab aku tak friends dengan mereka. Status media sosial yang lain pun aku tak tahu sebab aku tak ada masa nak layan banyak-banyak media sosial, aku bukan artis.. haha. Masing-masing luahkan pendapat mereka yang tersendiri. Ada yang boleh terima kenyataan dengan fikiran yang yang terbuka walaupun dalam hati ada kerisauan yang melanda.. cewah.. tapi yang pastinya lebih ramai yang mengkritik ok.


Oleh sebab ramai yang buat status tentang minyak, aku pun tergerak hati nak buat entry tentang isu minyak dalam hidup aku. Aku sebagai seorang warganegara, anak, isteri, kakak, pekerja sektor swasta & pemilik butik larra yang guna banyak la juga minyak petrol Ron 95 dalam kehidupan aku, walaubagaimanapun aku terima kenyataan ini dengan hati yang terbuka. Tak perlu nak kupas sampai nampak biji isu ini, apa yang lebih penting bagi aku, fikirkan cara yang terbaik untuk hadapi isu ini esok, lusa & seterusnya sampai ada kenyataan baru naik berapa puluh sen pulak lagi ok.


Bagi aku, siapakah aku nak kupas isu ini lebih-lebih, aku bukan pakar ekonomi mahupun pengusaha stesyen minyak.. haha. Aku hanya mampu fikirkan cara terbaik & positif nak uruskan penggunaan minyak dalam kehidupan aku. Aku syukur sebab jarak rumah ke pejabat lebih kurang 10-15 minit kalau bawa kereta santai-santai tanpa perlu harungi jem yang teruk macam orang lain, yang ada cuma 3 traffic light kalau arah Tesco, Seremban & dan 2 traffic light arah S2 Height, Seremban.


Sebelum adik aku pindah kerja di Damansara, pejabat dia kerja belakang office aku je. Office dekat la katakan, so kongsi kereta. Kos RM 30.00/minggu pergi balik kerja kami termasuk jalan-jalan ke pekan Seremban, Senawang & kawasan yang sewaktu dengannya kadang-kadang atau malam-malam yang bosan, so RM 120.00/bulan, share seorang lebih kurang RM 60.00/bulan. Paling best waktu ni aku tak perlu keluar kereta nak bayar & isi minyak ;) Kadang-kadang guna cash & kadang-kadang guna kad kredit, ye la nak kejar point punya pasallllllll.


Lepas adik aku pindah, kos bajet minyak RM 120.00/bulan aku tanggung sendiri, so lepas rombak bajet & nampak bezanya.. haha.. sesi jalan-jalan waktu malam yang bosan aku & fz naik motor.. lagiii best.. haha.. Tak kisahlah dengan kos minyak sebab memang keperluan nak pergi balik kerja, cuma apa yang aku tak bestnya kena keluar bayar & isi sendiri.. huhu.. dasar rajin terlebih kan. Lepas minyak umum naik 20 sen ni, aku belum tau apa effect nya lagi sebab aku belum isi minyak, tapi yang pastinya dah 15 jam aku fikir dari malam tadi hari ni aku nak naik kerete ke motor pergi balik kerja minggu ni sebab aku rajin lah sangat nak isi minyak. Oleh sebab minggu ni tinggal 3 hari je lagi nak kerja & ada barang besar nak bawa pergi pos, ok aku guna kereta dulu. Minggu depan guna motor la senang.. haha..


Isu kad kreditnya disini, kalau dulu guna kad kredit isi minyak sebab nak isi banyak, sebab suka point kad mesra, sebab suka point kad bonuslink, sebab suka point kad kredit, sebab nak redeem barang barang. Sekarang dah rasa lega, sebab dah potong 1 daripada 2 kad kredit. Ambil gunting, senyum, gunting kad kredit & masuk balik dalam dompet duduk diam-diam sampai habis bayar hutang zaman jahiliah & pergi tutup akaun. Mood insaf tak nak guna lebih daripada 1 kad kredit lagi. Pergi jahanam la dengan point-point semua ni. Ape barang nak dapat beg Polo sampai 6k point bersamaan atau lebih kurang berapa lu pikir lah sendiri jumlah duit yang perlu aku sign. Baik aku beli beg RM 10.00 kat bazar ramadan Senawang waktu hari raya hari tu. Apapun aku potong kad yang tak ada benefit point bagi aku sebab aku tak beli barang di tempat yang dapat point.. haha.


Ambil gunting, senyum, gunting kad kredit


Duduk diam-diam dalam dompet ye


No comments:

Post a comment